Terjemahkan rasa SYUKUR itu

Salam.

Alhamdulillah, lega rasanya. Mixed feelings. Gembira dan tak tahu nak luahkan rasa gembira itu. Tidur dan main game, bukan lagi satu keutamaan. Dah hilang selera sikit-sikit dah.

Tadi dapat result exam, bersyukur yang amat. Sebab lulus semua subjek utama dan boleh masuk Tahun 3. Baru tahu agak perit jugak lah ambil jurusan perubatan ni. Ada yang senang, ada yang susah, yang paling mencabar adalah keluasan ilmu yang dipelajari.

Speechless tadi, memang kaku sekejap. Rezeki kan, siapa lagi yang boleh tentukan selain Allah swt.

Sedar tak sedar, 2 tahun dah berlalu. Tahun 3 sedia menanti dengan segala momokan yang tahun ni yang paling tough. Tapi saya yakin, setiap perkara tu ada cabarannya tersendiri. Dan ada cara untuk mengatasinya. Kemudian, bergantung sekuat mana tawakkal kita kepada Raja Segala Raja. Barulah tak mudah merungut dan bermuram duka, kalau kadang-kadang ada perkara yang tak berlaku sebagaimana yang kita inginkan. 


Part yang paling sukar adalah cara kita menterjemahkan rasa syukur itu sendiri. Kalau kita dapat nikmat, semakin kita ingat kepada Tuhan, atau semakin liar kita dari perasaan 'rabbani' itu sendiri, rasa bertuhan ? Tepuk dahi, tanya diri sendiri. (Pantun 2 kerat) 


Kita belajar ini untuk exam sahajakah ? Atau pada masa yang sama mencari saham tersembunyi untuk dijadikan bekalan akhirat. (Ah, bosan benda sama diulang2 aja.... But please, manusia cepat lupa bhai). 


Jaga solat, jaga waktu solat kita. Bukankah itu yang lebih utama ? Kalau kita dapat jaga perkara yang PALING utama insyaAllah, yang lain-lain sudah pasti mudah ditangani. Kalau tak, something will go wrong. 


Dedikasi buat kawan-kawan seperjuangan


Nikmat itu ada berbagai-bagai jenis. Cuma nikmat yang paling jelas di mata sekarang ialah lulus Exam Pro. 
Tapi, janganlah cepat kita berhenti berharap. Kuatkan semangat. Teguhkan balik keazaman. 6 tahun sudah cukup lama. Dan Gen 05 tak mampu lagi kehilangan ahli hatta seorang pun. (Sedak demo kecek tue)... 
Saya sangat-sangat senang dengan pernyataan " Exam result doesn't define you".  Dan saya juga setuju, Excellence is a habit, not a show. Cuma kadang-kadang apabila kita diuji, kita lupa nikmat yang lainnya, yang sudah berada di genggaman kita. Hidup berjuang, itu realiti. Hidup bersenang-senang, itu fantasi. Kembalilah kita letakkan tawakkal kita kepada Allah swt. Moga-moga hidup kita dirahmati, dan perjuangan kita dipermudahkan. InsyaAllah. ( I'm not a good motivator, but I really want to say something, pardon me)


Apart from that, terima kasih kepada rakan-rakan sekuliah, se-tutorial, se-study group kerana sudi berkongsi ilmu dan nota. Rasa seronok itu bila kita buat kerja sama-sama, bukan sorang-sorang menanggung rasa dan beban. 


Terima kasih... Terima kasih... Terima kasih...


p/s : Thank you kakak-kakak sebab menjadi my new sources of inspiration. Ke arah menjadi graduan doktor yang baik hati 2015 insyaAllah. 





4 comments:

daMsYuki said...

wah!
tahniah kpd smue~
=)

moja said...

Saja menyemak!!haha....
Assalamualaikum,
-letakkanlah peperiksaan ini sebagai satu peluang,dan jgn lepaskannya.tapi kenapa kita merasa takut terhadapnya?
-percaya atau tidak, result nih dah ditentukan oleh Allah..Allah lah segala pengharapan kita.tapi kenapa merasa takut terhadapnya?
-pastikan perkara yang unik dan jelik yang pernah berlaku akan membuatkan hati dekat pada Allah.tapi kenapa selepas peperiksaan bertambah lalainya hati ini?
komen bro!! ;)..haha

aiman_masri said...

@ damsyuki : Thanks. Rezeki2.

@ Moja : siapa yang takut ja... Cuma bile kite lepas tu raser legaaa je.

Lalai atau tidak, bergantung pada cara kita menilai nikmat itu sendiri. Kadang-kadang, kita rasa inilah yg sepatutnya kita dapat, setelah penat bersusah payah, tapi kalau fikir-fikirkan balik, apalah sangat usaha itu, melainkan rezeki dari Allah semata-mata. Jadi, hendaknya kita bertambah rasa syukur... Terjemahkan rasa syukur itu... Bagaimanakah caranya ? Tanya diri sendiri. We know ourselves better right.

ewah baik said...

tahniah eman & rakan2..alhamdulillah:)