Antum salafuna wa nahnu bil-asayr.

Assalamualaikum wbt...

Alhamdulillah, bersyukurlah dengan apa yang ada, redha dengan apa yang tinggal. 

Betapa aku ragu-ragu untuk menulis lagi. Tapi rasanya ada sesuatu untuk dikongsikan bersama.

Percaya, yakin dan tidak ragu, bahawa MATI itu adalah sesuatu yang pasti. Hari ini jika bukan kamu, maka ada beribu lagi yang sedang ajalnya ibarat telur di hujung tanduk.

Betapa perit dan goyahnya rasa iman itu, tatkala orang yang TERsayang dan TERcinta, yang boleh dikatakan PALING understanding tentang jiwa anda, tiba-tiba sahaja dijemput pulang oleh Tuhan Yang Tidak Pernah Mungkir Janji. Rasa seperti dihempap gunung ke dada, dan dada itu tidak remuk melainkan menanggung bebanan yang teramat berat.

Tak nampak di mana ibrahnya, di mana kepentingannya, di mana signifikannya pada mata aku. Mengapa mesti dia juga yang pergi ? Pada waktu sebegini ?

Tetapi, Mukmin itu diajar dan dituntut supaya redha dengan segala yang musibah yang menimpa, berhati-hati pula dengan sebarang nikmat yang diberi. Barulah, rasa tenang itu kembali ke jiwa, rasa kuat itu kembali bertapak ke jiwa. Ibarat layang-layang yang terputus tali, tapi dengan izin Tuhan, ada tali lain yang hadir untuk meneguhkan pegangan. Betapa aku mulai sedar, kekuatan itu benar-benar milik Allah swt, Yang Menghidupkan, Yang Mematikan. 

Mungkin inilah yang terbaik untuk bonda tercinta, agar dia boleh berehat panjang daripada derita sakitnya di dunia ini. Tak dapat lagi aku memikirkan hikmah yang tersembunyi selain ini, mungkin akan timbul di masa depan kelak, Tuhan kan Maha Adil, lagi Maha Bijak aturan-Nya.

Boleh sahaja jika aku mahu, dan ahli keluargaku yang lain mahu, menangis sepuas-puasnya, hingga terjejas kehidupan dan kesihatan diri. Tapi, aku yakin, bukan ini yang dimahukan dan yang hendak diwariskan oleh arwah bonda, serta arwah nenda beberapa tahun yang lalu, melainkan sifat sabar, tabah dan cekal dalam meneruskan hidup sehari-hari. Hidup kena kuat, dan nak cari kekuatan itu kena kembali pada sumbernya, iaitu keyakinan pada Tuhan dan segala apa yang dijanjikan-Nya. Bahawa orang mukmin itu akan berjumpa dan bersahabat kembali di syurga-syurga kelak. Bukankah itu yang lebih utama ? Kekal bersama di kehidupan yang jauh lagi nikmat dan abadi ??

Aku kena berusaha lebih lagi, untuk memperbaik amal, dengan lebih tekun lagi untuk memastikan diri ini terselamat di akhirat kelak. Supaya dapat bersama-sama dengan orang-orang mukmin, para nabi, dan orang-orang soleh, dan merekalah sebaik-baik teman. Banyak dosa rasanya, tak layak lagi untuk mengikut jejak langkah mereka.

Untuk seketika, hidup rasa macam kosong sahaja, tak tahu apa yang nak dibuat lagi. Rasa cemburu juga mula timbul, melihat kepada yang lain, sudah berkeluarga dan punya anak. Ada komitmen yang teguh, yang diredhai oleh Allah swt. Moga-moga kekal sepanjang hayat dan diberkati Tuhan, kepada abang-abang ipar, jagalah isteri-isterimu dan anak-anakmu elok-elok, bimbinglah mereka ke jalan yang benar, straight ke syurga. Aku juga punya komitmen, serta tanggungjawab, dalam bentuk yang lain. Jadi, kena berkhidmat sungguh-sungguh dahulu. Kena jadi kuat semangat, supaya yang lain turut kuat semangat. Kita takkan dapat manfaat dari pelita yang bocor, kelak terbakar pula satu rumah. 

Aku hampir terlupa, bersyukur kerana masih mempunyai ayahanda yang caring, dan penyayang serta penyabar. Sedangkan orang lain ada juga yang sudah kematian bapa, lagi-lagilah mereka kena cekal dalam kehidupan yang fana ini. Ada orang yatim piatu, lagi berat ujiannya.

Jika kita melalui kawasan kubur, maka berilah salam. Dan antum salafuna, wa nahnu bil-asyr. Yang bermaksud, kamu semua(ahli kubur) mendahului kami ( Berjumpa maut terlebih dahulu ), dan kami (insyaAllah) akan menjejaki kamu semua. (turut menemui ajal kelak).

Astaghfirullah, semoga ujian yang berat ini tak datang dengan sia-sia, melainkan ada hikmah yang banyak padanya pada aku, dan ahli keluarga yang lain. Sesungguhnya hanya kepada Allah swt sahajalah kita akan kembali kelak, dan syurgalah sebaik-baik tempat kembali. Teruskan berdoa buat ibu bapa kita, kerana doa anak yang soleh itu antara sumber bekalan amal mereka. Jangan hampakan orang tua kita yang penat membesarkan kita. I'm already 21 yo this year, begitu cepat masa berlalu.

p/s : Thanx kepada korang, maybe berkat doa korang, aku dapat balik rasa kekuatan itu untuk terus menjadi manusia yang taat dan redha pada Tuhan, dan yang terus berbuat baik pada kedua orang tua. Baik yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia.

p/s 2 : K Wah duk molek2 nge aufiya di kedoh tu ye.

8 comments:

daMsYuki said...

salam takziah emang
semoga tabah ye~
al-fatihah buat arwah ibu
semoga ditempatkan di kalangan orang beriman~
:)

syanazihah said...

oo.. bakpe pesan ke kak wah je.. kek kakak hok lain takmo pesan ke?

ewah baik said...

ayo..jeles ke?hikhik
kakok hok len pesan jgk directly kot;p

aiman_masri said...

sebab ingat kak wah je bace nie... Yelah, indirectly pesan lah... Kak nge mahdinye, k jah nge ainulnye(keke')

ewah baik said...

k.yani ngan syakirah pon sokmo bace blog eman..;p

`Ammar Sahrim said...

Salam. Bukti bahawa manusia walau sayangnya kita pada dia, akan pasti berpisah dengan kita. Yang pasti, Allah akan tetap kekal menjadi sumber kekuatan kita. Menjadi motivasi besar buat kita, memburu syurga yang disediakanNya untuk kita. Andai dibuktikan cinta kita pada Dia.

aiman_masri said...

ye kak yani and the geng jugop...

Tq damsyuki dan ammar...

Moga-moga Allah swt permudahkan...

iffah said...

Salam takziah.
Minta izin kongsi coretan, terdapat pengajaran yg amat berguna insyaAllah.